Tokoh Ilmuwan-Ilmuwan Muslim (14)

Ibnu Majid, Penemu Kompas dan Navigator Terbesar dalam Sejarah Islam

gomuslim.co.id- Singa Laut (Asad Al-Bahr), Guru Bangsa Arab (Mu’allimul Arab), Bintang Dunia dan Agama (Syihab Addunya wa Addin), itulah tiga julukan yang melekat pada seorang Ahmad bin Majid atau Ibnu Majid. Seorang pelaut sekaligus navigator tersohor dalam sejarah bangsa Arab pada abad pertengahan. Ilmuwan muslim yang satu ini ahli dalam bidang seni berlayar dan ilmu kelautan.

Nama lengkapnya Syihabudin Ahmad bin Majid As-Sa’di bin Abu Rakaib An-Najdi. Dia lahir  di Jilfar, sebuah desa di sebelah timur kawasan Ra’su Al-Khaimah, salah satu negeri kecil Arab yang terdapat di kawasan Teluk Arab pada 832 H/1429 M. Ia juga dikenal sebagai ahli pembuat peta atau kartografer dan kompas.

Dia berasal dari Bani Tamim, salah satu kabilah yang terdapat di provinsi Najed, Arab Saudi. Keluarganya sampai sekarang dikenal dengan julukan anak nahkoda. Bapak dan Kakeknya adalah pelaut dan nahkoda terkenal pada masanya.

Pendidikan

Ibnu Majid telah mendapatkan pendidikan agama dan bahasa pada masa kecilnya. Dia belajar ilmu matematika Arab dan India, ilmu menentukan waktu, geografi, dan astronomi. Dia telah mempelajari banyak buku yang menjadi dasar dalam ilmu tersebut. Adapun tentang ilmu melaut, ia telah mempelajarinya secara teori dan praktik langsung di bawah bimbingan bapaknya yang juga seorang petualang dan pelaut.

Pada saat-saat perjalanan dan petualangannya ke berbagai tempat, dia telah berhasil mempelajari beberapa bahasa. Di antaranya bahasa Sanserkerta (bahasa pengantar yang dipakai di India pada saat itu), Persia, Sawahiliyah (bahasa pesisir tenggara Afrika), dan Jawa (bahasa pengantar pulau Jawa). Di dalam karya tulisnya dia telah menyebutkan istilah-istilah pelayaran yang mencakup semua bahasa yang dia kuasai.

Penemuan

Ahmad bin Majid mempunyai beberapa penemuan dalam bidang pelayaran dan kelautan. Hal ini tercermin dalam pelayaran yang dia lakukan dengan kapalnya dengan betul-betul sukses pada musim pelayaran yang tidak seperti biasanya. Sebuah pelayaran yang tidak dapat dilakukan kecuali oleh petualang dan nahkoda yang berpengalaman dan paham tentang ilmu pelayaran. Karena musim berlayar biasanya menentukan kondisi cuaca, baik kondisi angin maupun ketinggian ombak.

Penemuan-penemuannya juga tercermin pada keberhasilannya menembus beberapa rute pelayaran baru yang sebelumnya tidak pernah diketahui. Ini tentunya menuntut adanya pengetahuan khusus tentang kondisi rute-rute yang dia lalui sehingga dia bisa melaluinya dengan selamat tanpa kesasar atau kapal yang dia tumpangi menabrak batu-batu karang atau tumpukan bukit-bukit yang tersembunyi di atas permukaan air laut.

Ibnu Majid juga mempunyai penemuan dalam  dunia pelayaran dan alat-alat yang dipergunakan saat berlayar di tengah lautan luas. Karya-karya tulisnya telah banyak memaparkan berbagai macam hal tersebut.

Dia juga punya andil penting dalam ilmu matematika, yaitu sebuah ilmu yang memiliki hubungan erat dengan dunia pelayaran. Sebab, untuk menentukan arah yang harus ditempuh oleh kapal menuntut banyak melakukan perhitungan. Sampai-sampai Sibthul Mardini dalam risalahnya Raqaiq Al-Haqaiq fi Ma’rifah Ad-Darj wa Ad-Daqaiq mengatakan bahwa satu-satunya karya dalam ilmu matematika yang bisa memuaskan adalah karya gurunya, Syihabbudin Ahmad bin Majid.  

Karyanya

Buku-buku karya Ibnu Majid dianggap sebagai buku terpenting yang diterbitkan ke dalam berbagai bahasa sebelum masa kebangkitan Eropa dan buku terpenting dalam ilmu pelayaran, geografi, astronomi, dan kelautan. Dalam buku ini untuk pertama kalinya ditemukan istilah ilmu kelautan yang sekarang dikenal dengan istilah Oceanography. Buku-buku karangannya memuat sekitar 40 karya.

GR Tibbetts dalam bukunya berjudul Arab Navigation in the Indian Ocean Before the Co ming of the Portuguese, mengungkapkan, karya terpenting dari Ibnu Majid adalah Kitab al-Fawaid fi Usul Ilm al-Bahr wal-Qawaid atau (Buku Pedoman tentang Prinsip dan Per aturan Navigasi), yang ditulisnya pada 1490 M. Buku ini tentu saja sangat bermanfaat, terutama untuk membantu orang teluk Persia menjangkau pantai India, Afrika Timur, dan tujuan lainnnya.

Kitab itu merupakan salah satu rujukan terpenting dalam bidang kelautan pada zamannya. Buku itu merupakan ensiklopedia navigasi yang menjelaskan sejarah dan prinsip dasar navigasi, letak bulan, macam-macam kom pas, perbedaan cara berlayar di berbagai perairan, posisi bintang, jumlah angin musim, dan angin musim laut lainnya, topan, dan beberapa topik lainya untuk navigator profesional.

Buku lainya yaitu Hawiyat Al-Ikhtishar Fi Ushul Ilmi Al-Bihar. Buku ini merupakan buku sajak yang berisi tentang pengetahuan laut, sama seperti sajak yang ditulis oleh Ibnu Sina dalam bidang kedokteran. Di dalam buku ini ditulis sebanyak seribu bait sajak yang berisi tentang kaedah-kaedah ilmu pelayaran.

Ada lagi Al-Qashidah Adz-Dzahabiyyah. Buku tentang berbagai penemuannya di bidang pelayaran. Buku Al-Urjuzah As-Safaliyyah, tentang perlabuhan Safalah di tepi pantai Zang. Buku Al-Urjuzah Al-Mukhammasah, Urjuzah Miyamiyat Al-Ibdal, dan Al-Qashidah Al-Makkiyyah, serta masih banyak lagi.

Pertemuannya dengan Vasco da Gama

Penjelajahannya yang begitu lama di Samudera Hindia membuat Ibnu Majid sangat memahami seluk beluk daerah itu. Malah, ia menulis sejumlah pandangannya yang sangat penting bagi dunia kelautan pada masa itu. Berkat keberaniannya menyusuri daerah baru yang jarang dikunjungi, Ibnu Majid pun kian dikenal. Setiap penjelajahannya didukung alat canggih seperti kompas yang dibuatnya sendiri, tentu saja kompas ini jauh lebih detail dari kompas modern.

Popularitasnya semakin membumbung tinggi ketika dia mampu menunjukan jalan kepada Vasco da Gama, seorang pelaut terkemuka asal Portugis, menuju lautan India. Pelaut kenamaan dari Eropa itu memimpin sebuah ekspedisi bahari untuk menemukan Tanjung Harapan di selatan Afrika pada tahun 1498 M. Penemuan itu membuat bangsa Eropa menemukan jalur baru ke benua Asia, yang sebelumnya harus melewati tanah Islam di Timur Tengah.

Vas co Da Gama sangat mengagumi kompas yang dibuat Ibnu Majid. Ia pun diajak Vasco da Gama untuk turut serta dalam ekspedisi pelayaran yang akan dipimpinnya. Saat itulah, namanya semakin terkenal, tak hanya di dunia Muslim, tapi juga di dunia Barat. Pada saat membantu Vasco da Gama, ia mengendalikan perjalanan laut dari benua Afrika ke India.

Ibnu Majid yang tutup usia pada tahun 1500 M telah mewariskan sederet karya yang sangat penting bagi dunia pelayaran dan kelautan baik di dunia Islam maupun dunia Barat. Karyanya telah memberi inspirasi dan semangat bagi para pelaut di zamannya untuk mela kukan penjelajahan. Padahal, sebelumnya sangat sedikit pelaut Arab yang berani mengarungi wilayah yang lebih jauh dari kawasan Laut Merah, Pantai Timur Afrika, hingga Pantai Tenggara Afrika atau Sofala, wilayah dekat Madagaskar. (njs)

Sumber:

-Rida, Muhyiddin Mas. 2012. 147 Ilmuwan Terkemuka Dalam Sejarah Islam. Jakarta: Pustaka Al-Kautsar. Cet. Kedua (Terjemahan dari Kitab Abaqirah Ulama’ Al-Hadharah wa Al-Islamiyah Karya Muhammad Gharib Gaudah, Maktabah Alquran)

-Basori, Khabib. 2009. Ilmuwan-Ilmuwan Muslim Pengubah Zaman. Klaten: Penerbit Cempaka Putih. Cet. Kedua.

-Hadi, Saiful. 2013. 125 Ilmuwan Muslim Pengukir Sejarah. Jakarta: Insan Cemerlang dan Intimedia Cipta Nusantara. Cet. Pertama 


Back to Top