Kemenag Tinjau Kembali Biaya Haji 2018

gomuslim.co.id- Jelang ibadah haji 2018, Kementerian Agama sudah menyusun sejumlah opsi untuk Biaya Penyelenggaraan Ibadah Haji (BPIH) 2018. Dalam waktu dekat, rancangan tersebut akan segera didiskusikan dengan semua pihak terkait, termasuk DPR.

Direktur Pengelolaan Dana Haji Kemenag Ramadhan Harisman mengatakan tim akan menyampaikannya terlebih dahulu pada Menteri Agama Lukman Hakim Saifuddin.

"Kita telah menyusun, tapi hasilnya harus kami paparkan dulu ke pak menteri untuk dapat masukan," ujar Ramadhan. 

Sebelumnya, Menag memberikan arahan agar tim membuat opsi BPIH yang sudah disesuaikan dengan penerapan pajak pertambahan nilai sebesar lima persen di Arab Saudi. Sehingga tim menghitung ulang besaran biaya yang mungkin untuk 2018.

“Tim belum punya kesempatan untuk menyampaikan hasilnya. Saya harap pembahasan bisa selesai sebelum pekan depan. Setelah selesai pembahasan di Kemenag, rancangan itu akan disampaikan pada DPR,” kata Menag.

Lebih lanjut, Ramadhan menyebut setelah melalui pak Menteri, ke DPR terlebih dahulu, setelah itu nanti disampaikan pada media. Namun ia tidak memberitahu kemungkinan kenaikan BPIH seperti yang diprediksikan. Menurutnya, pengumuman BPIH adalah otoritas Menag.

"Yang jelas, kenaikan karena pajak itu kan hanya untuk biaya yang ada di Saudi, jadi itu yang dihitung ulang," kata dia.

Arab Saudi telah mulai menerapkan PPn sebesar 5 persen mulai 1 Januari 2018 pada produk barang dan jasa. Diberlakukan penerapan tersebut tak lepas dari turunnya harga minyak global pada pertengahan 2014. Agar tetap stabil Saudi menarik pajak untuk menggenjot pendapatan negara. Pengumuman pajak ini sudah dilakukan sejak Desember 2017 lalu. (nat/dbs/foto:elharamain)

 


Back to Top