Pemilihan KUA Teladan 2018 Usung Konsep Paradigma Baru

gomuslim.co.id-  Pemilihan Kantor Urusan Agama (KUA) Kecamatan Teladan Tahun 2018 akan dilaksanakan dengan paradigma baru. Dengan paradigma baru ini, KUA Teladan yang terpilih diharapkan memiliki kualitas dan pelayanan yang memuaskan bagi masyarakat.

Hal itu dikatakan Direktur Bina KUA dan Keluarga Sakinah Ditjen Bimas Islam, Mohsen, di hadapan 34 Kepala Bidang Urais dan Binsyar Kanwil Kemenag Provinsi pada Uji Petik Juklak Penilaian dan Penganugerahan KUA Kecamatan Teladan, Selasa (27/3) di Gedung Kementerian Agama jalan MH. Thamrin Jakarta Pusat.

"Pada tahun ini kita ingin lihat sejauh mana hasil pembinaan yang telah kita lakukan terhadap KUA, makanya akan ada perubahan pada beberapa hal terutama dalam mekanisme penilaian KUA Teladan," tandas Mohsen.

Perubahan yang dimaksud, lanjutnya, terkait dengan komponen penilaian KUA Teladan, yaitu Standar Pelayanan, Indeks Kepuasan Masyarakat (IKM) dan Inovasi. Komponen penilaian tahun ini berubah dari tahun-tahun sebelumnya, yang hanya menilai berdasarkan Standar Pelayanan dan Performa Kepala KUA.

Menurut mantan Kepala Kanwil Kemenag Provinsi Sulawesi Tengah ini, komponen penilaian berupa Performa Kepala KUA ditiadakan karena setiap orang yang mau menjadi Kepala KUA pasti telah diuji kompetensinya.

Terkait dengan IKM, Mohsen menuturkan, dalam Juklak lama komponen penilaian ini sudah ada namun tidak maksimal. Oleh karenanya pada tahun ini IKM akan ditingkatkan agar tingkat kepuasan pelayanan lebih terukur dengan jelas.

"Sistemnya nanti akan ada survei kepada masyarakat langsung mengenai kepuasan terhadap layanan KUA Kecamatan," tambah mantan Kepala Kanwil Kemenag Provinsi Maluku Utara ini.

Terkait dengan Inovasi, lanjut Mohsen, komponen penilaian ini merupakan ruh dari pada pemilihan KUA Teladan tersebut. KUA yang unggul, menurut dia, harus memiliki unsur inovasi.

Selain komponen penilaian, perubahan juga terjadi pada pelaksana penilaian. Jika pada tahun sebelumnya pelaksana penilaian dilakukan oleh kabupaten/kota, kanwil, dan tingkat  pusat, maka pada tahun 2018 penilai tingkat pusat ditiadakan.

Mohsen mengingatkan agar seluruh kanwil berkomitmen untuk melaksanakan perubahan dalam pelaksanaan Pemilihan KUA Kecamatan Teladan ini. Sebab lanjut Mohsen, tanpa adanya komitmen maka pelaksanaan kegiatan Pemilihan KUA Teladan dari tahun ke tahun tidak akan mengalami perubahan.

"Kita tidak mau lagi seperti tahun-tahun sebelumnya. Kita tidak mau dengan sistem arisan. Tolong sampaikan kepada kepala kanwil jangan lagi ada intervensi," tegas mantan Direktur Pendidikan Diniyah dan Pondok Pesantren Ditjen Pendidikan Islam ini.

Kegiatan penilaian KUA Teladan Tahun 2018 akan dilaksanakan sejak April sampai Juli mulai tingkat kabupaten atau kota sampai dengan provinsi. Adapun bobot penilaian pada komponen Standar Pelayanan sebesar 50 persen, IKM sebesar 30 persen, dan Inovasi sebesar 20 persen.

Terkait dengan bobot Inovasi yang diplot hanya 20 persen, Mohsen mengatakan hal tersebut terkait dengan belum meratanya SDM antara di daerah Indonesia bagian barat dengan daerah Indonesia bagian timur. Mohsen juga menegaskan, penilaiaan terhadap komponen Inovasi harus tetap memperhatikan kearifan lokal yang ada pada masing-masing daerah. (bimasilslam/fau/dbs)

 


Back to Top