Yogyakarta Disiapkan Jadi Madrasah Unggulan Nasional

gomuslim.co.id- Kementerian Agama akan menjadikan Provinsi DI Yogyakarta sebagai pusat madrasah unggulan. Rencana ini terungkap dalam Focus Group Discussion (FGD) Quo Vadis Madrasah yang digelar Kanwil Kemenag Yogyakarta.

Direktur Kurikulum, Sarana, Kelembagaan dan Kesiswaan (KSKK)  Madrasah Ahmad Umar selaku narasumber  mengatakan kalau pihaknya berkomitmen menjadikan DI Yogyakarta lumbung madrasah terbaik, bahkan jika perlu seperti ‘Finlandia-nya Indonesia’. Saat ini, Finlandia dikenal sebagai Negara dengan system pendidikan terbaik di dunia.

“Selain menjadi barometer, madrasah di DIY harus siap menjadi tempat bertanya dan rujukan madrasah unggulan bagi seluruh Indonesia,” tandasnya.

Menurut Umar, madrasah kini terus berkembang dan kompetitif. Lulusan madrasah juga sudah banyak berkiprah di berbagai bidang professional. “Tinggal bagaimana stakeholder madrasah memoles potensi kehebatan yang tentu berbeda-beda tiap siswa untuk dikembangkan lebih lanjut,” katanya.

Selain itu, Kakanwil Kemenag Yogyakarta Muhammad Lutfi Hamid juga menyambut baik rencana dijadikannya DI Yogyakarta sebagai Finlandia-nya Indonesia. Menurutnya, DI Yogyakarta memiliki sejumlah potensi dan keunggulan.

“DIY sebagai kota budaya dan pendidikan merupakan potensi mendasar yang bisa dikembangkan menjadi pola pendidikan yang lebih dinamis. Apalagi, ada banyak perguruan tinggi (PT) yang bisa mendukung program ini. Komunikasi awal sudah dilakukan dengan pihak perguruan tinggai dan mendapat tanggapan positif, “ jelasnya.

Saat ini, ada empat kampus yakni Universitas Negeri Yogyakarta (UNY), Universitas Islam Negeri (UIN) Sunan Kalijaga, Universitas Gadjah Mada (UGM) dan Universitas Islam Indonesia (UII) siap bekerja sama mengawal program ini.

Wilayah DI Yogyakarta yang tidak terlalu luas juga menjadi kelebihan tersendiri. Sebab, wilayah yang terjangkau memudahkan untuk mempolakan sesuai garis kebijakan yang telah ditetapkan. “Sejauh ini juga banyak prestasi akademik, non akademik dan kelembagan madrasah yang menjadi indikasi kuat madrasah DIY bisa didorong menjadi Finlandianya Indonesia,” ujarnya.

“Melihat beberapa fakta tersebut, tidak berlebihan kiranya jika madrasah DIY menjadi unggulan, menuju madrasah hebat bermartabat,” tambahnya.

Adapun, FGD ini telah merumuskan pentingnya Penguatan Sumber Daya Manusia, Desain Kurikulum, dan Performa Madrasah. Ketiganya dinilai menjadi kunci utama dalam pencanangan DI Yogyakarta sebagai Finlandia-nya Indonesia.

“Rencana ini akan dibahas bersama untuk dirumuskan tahapan implementasinya.  Kami akan mengundang narasumber dari pusat hingga akademisi yang mampu memberi pijakan, mengawal, dan mengevaluasi program strategis ini,” pungkasnya.  (kemenag/fau/dbs)


Back to Top