#FiqihIdulFitri

Shalat Idul Fitri Sesuai Tuntunan

gomuslim.co.id - Shalat Ied sama seperti shalat sunah pada umumnya, yaitu dilaksanakan dua raka’at seperti biasa. Sebagaimana Imam an-Nawawi mengatakan dalam kitab al-Majmu’ Syarh al-Muhadzdzab sebagai berikut:

فَصَلَاةُ الْعِيدِ رَكْعَتَانِ بِالْإِجْمَاعِ وَصِفَتُهَا المجزئة كصفة سائر الصلوات وسننها وهيآتها كَغَيْرِهَا مِنْ الصَّلَوَاتِ وَيَنْوِي بِهَا صَلَاةَ الْعِيدِ هذا اقلها

“Shalat ied itu dua rakaat berdasarkan ijma para ulama. Prakteknya sama seperti pada shalat pada umumnya, begitu juga sunah-sunahnya, baik ab’ad atau haiat, diniatkan itu semua untuk shalat ied, inilah batas minimal praktek shalat ied”

Jadi ketika seseorang melaksanakan shalat dua raka’at seperti shalat pada umumnya dan dia meniatkan dalam hatinya shalat Ied, maka shalatnya sah dan dihitung sebagai shalat Ied.

Berikut adalah tata cara shalat ied berdasarkan penjelasan dari Imam an-Nawawi seorang ulama besar dalam mazhab Syafi’i yang tertulis dalam kitab al-Majmu’ Syarh al-Muhadzdzab-nya:

1.Dilaksanakan secara berjama’ah

Shalat Ied ini disunahkan dalam pelaksanaannya dilakukan secara berjamaah;

قَالَ أَصْحَابُنَا تَطَوُّعُ الصَّلَاةِ ضَرْبَانِ: ضَرْبٌ تُسَنُّ فِيهِ الْجَمَاعَةُ وَهُوَ الْعِيدُ وَالْكُسُوفُ وَالِاسْتِسْقَاءُ وَكَذَا التَّرَاوِيحُ

“Para ulama kami mengatakan: shalat sunah ada dua jenis; jenis pertama adalah shalat sunah yang pelaksanaanya disunahkan secara berjama’ah, yaitu shalat Ied, shalat Kusuf, shalat Istisqa dan shalat Tarawih.”

Bisa disimpulkan, bila shalat Ied dilakukan munfarid, atau sendiri, maka shalatnya tetap sah.

2. Membaca Takbir

Pada rakaat pertama setelah takbirotul ihram, membaca iftitah kemudian dilanjutkan dengan membaca takbir zawaid (tambahan) sebanyak tujuh kali.

وأما الأ كمل فَأَنْ يَقْرَأَ بَعْدَ تَكْبِيرَةِ الْإِحْرَامِ دُعَاءَ الِاسْتِفْتَاحِ ثُمَّ يُكَبِّرَ فِي الرَّكْعَةِ الْأُولَى سَبْعَ تَكْبِيرَاتٍ سِوَى تَكْبِيرَةِ الْإِحْرَامِ وَسِوَى تَكْبِيرَةِ الرُّكُوعِ

“Adapun praktek shalat Ied yang sempurna yaitu setelah takbirotul ihram membaca do’a istiftah, kemudian melakukan takbir sebanyak tujuh kali di raka’at pertama selain takbirotul ihram dan takbir untuk ruku’

Pada raka’at kedua, setelah takbir dari sujud, melakukan takbir zawaid sebanyak lima kali;

وَفِي الثَّانِيَةِ خَمْسًا سِوَى تَكْبِيرَةِ الْقِيَامِ مِنْ السُّجُودِ وَالْهَوِيِّ إلَى الرُّكُوعِ

“Adapun di raka’at kedua, jumlah takbirnya adalah lima kali selain takbir dari sujud dan takbir untuk ruku’”

3.Berhenti di Antara Dua Takbir

Di antara takbir zawaid tersebut disunahkan berhenti sejenak untuk membaca dzikir, dzikirnya apa saja boleh, tetapi yang direkomendasikan para ulama adalah “subhanallah wal hamdulillah wa laa ilaha illallah wallahu akbar

قَالَ الشَّافِعِيُّ وَأَصْحَابُنَا يُسْتَحَبُّ أَنْ يَقِفَ بَيْنَ كُلِّ تَكْبِيرَتَيْنِ مِنْ الزَّوَائِدِ قَدْرَ قِرَاءَةِ آيَةٍ لَا طَوِيلَةٍ وَلَا قَصِيرَةٍ يُهَلِّلُ اللَّهَ تَعَالَى وَيُكَبِّرُهُ وَيَحْمَدُهُ وَيُمَجِّدُهُ

“Imam syafi’i dan para ulama syafi’iyyah mengatakan: dianjurkan untuk berhenti sejenak di antara dua takbir sekira bacaan satu ayat yang tidak panjang tidak juga pendek, untuk membaca tahlil, tahmid dan tamjid.”

قَالَ جُمْهُورُ الْأَصْحَابِ يَقُولَ سُبْحَانَ اللَّهِ وَالْحَمْدُ لِلَّهِ وَلَا إلَهَ إلَّا الله والله أَكْبَرُ وَلَوْ زَادَ عَلَيْهِ جَازَ

Mayoritas ulama manganjurkan untuk membaca: (سبحان الله والحمد لله ولا إله إلا الله والله أكبر), boleh juga menambah bacaan selain itu.

4. Membaca al-Fatihah dan Surat

Setelah melaksanakan takbir zawaid, dilanjut dengan mambaca ta’awudz kemudian al-Fatihah dan membaca surat, boleh surat apa saja, tetapi dianjurkan untuk membaca surat Qaf di raka’at yang pertama dan surat al-Qamar di raka’at yang kedua.

وَلَا يَأْتِي بِهَذَا الذِّكْرِ بَعْدَ السَّابِعَةِ وَالْخَامِسَةِ بَلْ يَتَعَوَّذُ عَقِبَ السَّابِعَةِ وَكَذَا عَقِبَ الْخَامِسَةِ.... ثُمَّ يَقْرَأُ بَعْدَ التَّعَوُّذِ الْفَاتِحَةَ ثُمَّ سُورَةَ ق وَفِي الرَّكْعَةِ الثَّانِيَةِ بَعْدَ الْفَاتِحَةِ اقْتَرَبَتْ السَّاعَةُ

Setelah takbir yang ketujuh (raka’at pertama) dan takbir yang kelima (raka’at kedua) tidak lagi membaca dzikir yang tadi, tetapi langsung membaca ta’awudz kemudian membaca al-Fatihah kemudian membaca surat Qaf, dan pada raka’at kedua setelah al-fatihah membaca surat al-Qamar.

Membaca takbir zawaid, al-Fatihah dan surat ini disunahkan jahr (nyaring) sedangkan membaca dzikir di antara takbir zawaid disunahkan sirr (pelan)

وأجمعت الأمة على أنه يجهر بالقراءة والتكبيرات الزوائد ويسر بالذكر بينهن

“Ulama telah bersepakat bahwa membaca al-Fatihah, surat dan takbir itu dikeraskankan (jahr), sedangkan bacaan antara dua takbir dipelankan (sirr).”

5. Dua Khutbah

Disunahkan setelah selesai melaksanakan dua raka’at shalat ied untuk melaksanakan dua khutbah;

فَيُسَنُّ بَعْدَ صَلَاةِ الْعِيدِ خُطْبَتَانِ عَلَى مِنْبَرٍ

Disunahkan melaksanakan dua khutbah di atas mimbar setelah selesai melaksanakan shalat ied.

Dua khubah ini, pada khutbah yang pertama disunahkan membaca takbir sembilan kali, pada khutbah yang kedua disunahkan mambaca takbir sebnayak tujuh kali;

وَاتَّفَقَتْ نُصُوصُ الشَّافِعِيِّ وَالْأَصْحَابِ عَلَى أَنَّهُ يُسْتَحَبُّ أَنْ يُكَبِّرَ فِي أَوَّلِ الْخُطْبَةِ الْأُولَى تِسْعَ تَكْبِيرَاتٍ نَسَقًا وَفِي أَوَّلِ الثَّانِيَةِ سَبْعًا

Menurut kesepakatan imam Syafi’i dan ulama-ulama syafi’iyyah, disunahkan pada khutbah pertama membaca sembilan kali takbir yang bersusun (berurutan), sedangkan pada khutbah yang kedua membaca tujuh kali takbir.

Disunahkan juga untuk materi khutbah agar sesuai dengan tema hari rayanya, bila hari raya Ied al-fhitri maka disunahkan materinya tentang zakat fhitr, bila hari raya Ied al-Adha maka disunahkan materinya tentang ketentuan qurban;

قَالَ الشَّافِعِيُّ وَالْأَصْحَابُ فَإِنْ كَانَ فِي عِيدِ الْفِطْرِ اُسْتُحِبَّ لِلْخَطِيبِ تَعْلِيمُهُمْ أَحْكَامَ صَدَقَةِ الْفِطْرِ وَفِي الاضحي أحكام الاضحية ويبينهما بَيَانًا وَاضِحًا يَفْهَمُونَهُ

Imam syafi’i dan para ulama syafi’iyyah mengatakan, apabila shalat ied fithrii dianjurkan bagi khothib ketika khutbah untuk menjelaskan hukum-hukum zakat fitri, tetapi apabila shalat ied adha dianjurkan bagi khathib untuk menjelaskan hukum-hukum ibadah qurban dengan penjelasan yang jelas yang dapat dipahami oleh jama’ah.

Berbeda dengan dua khutbah shalat Jum’at yang menjadi syarat sah, dua khutbah pada shalat Ied hanya sebatas kesunahan saja, bukan syarat sah, jadi, meski tidak mendengar dua khutbah, shalat Ied nya tetap sah. Namun, meski begitu, disunahkan bagi jama’ah untuk mendengarkan dua khutbah;

وَيُسْتَحَبُّ لِلنَّاسِ اسْتِمَاعُ الْخُطْبَةِ وَلَيْسَتْ الْخُطْبَةُ وَلَا اسْتِمَاعُهَا شَرْطًا لِصِحَّةِ صَلَاةِ الْعِيدِ

Dianjurkan bagi jama’ah untuk mendengarkan khutbah, meskipun mendengarkan khutbah bukan termasuk syarat sah shalat ied.

6.Masbuq Shalat Ied

Apa yang harus dilakukan makmum apabila dia terlambat mengikuti jalannya shalat Ied? Ada beberapa perincian, pertama, apabila makmum masbuq ini mendapati imam tengah membaca al-Fatihah, maka dia boleh langsung mengikuti imam, mendengarkan al-Fatihah, boleh juga dia melakukan takbir zawaid, kedua pendapat ini disebutkan dalam mazhab syafi’i;

وَلَوْ أَدْرَكَ الْإِمَامُ فِي أَثْنَاءِ الْفَاتِحَةِ أَوْ قد كَبَّرَ بَعْضَ التَّكْبِيرَاتِ الزَّائِدَةِ فَعَلَى الْجَدِيدِ لَا يُكَبِّرُ مَا فَاتَهُ وَعَلَى الْقَدِيمِ يُكَبِّرُهُ

Apabila seorang masbuq mendapati imam sedang membaca al-Fatihah dan sudah melakukan tujuh kali takbir (takbir zawaid), maka menurut qoul jadid, masbuq tersebut tidak usah melakukan takbir yang terlewat, tetapi menurut qoul qodim, masbuq tersebut melakukan tujuh takbir yang terlewatkan.

Kedua, apabila masbuq mendapati imam tengah rukuk, maka dia langsung ikut rukuk tanpa harus melakukan takbir zawaid;

وَلَوْ أَدْرَكَهُ رَاكِعًا رَكَعَ مَعَهُ وَلَا يُكَبِّرُهُنَّ بِالِاتِّفَاقِ

Apabila masbuq mendapati imam sedang ruku’, maka langsung ikut ruku’ bersamanya, tidak usah melakukan takbir zawaid, inilah yang disepakati para ulama.

Ketiga, apabila masbuq mendapati imam di raka’at kedua, maka dia mengikuti imam, kemudian setelah salam berdiri kembali melanjutkan raka’at kedua dengan takbir zawaid sebanyak lima kali;

 

وَلَوْ أَدْرَكَهُ فِي الرَّكْعَةِ الثَّانِيَةِ كَبَّرَ مَعَهُ خَمْسًا عَلَى الْجَدِيدِ فَإِذَا قَامَ إلَى ثَانِيَتِهِ بَعْدَ سَلَامِ الْإِمَامِ كَبَّرَ أَيْضًا خَمْسًا

 

Apabila masbuq mendapati imam sudah di raka’at yang kedua, maka langsung mengikuti imam, bertakbir lima kali, setelah salam bersama imam berdiri lagi untuk raka’at kedua dan melakukan lima kali takbir.

 

 

 

Oleh:

Ustadz Muhammad Abdul Wahab, Lc.

Dosen Rumah Fiqih Indonesia

 


Back to Top