Menyusup ke Pemondokan Jemaah, Empat Orang Ditangkap Petugas Haji di Mekkah

(gomuslim). Pekan ini calon jemaah haji Indonesia mulai bergerak dari Madinah ke Mekkah dan langsung melaksanakan ibadah umrah. Pada saat ribuan jemaah sama-sama masih mengenakan pakaian ihram umrah tersebut, tampak empat orang berihram mondar-mandir di pemondokan haji Indonesia di Pemondokan 806, Jarwal, Mekkah, Arab Saudi. Mereka memerlihatkan perilaku mencurigakan

Pihak Kepala Seksi Perlindungan Jamaah (Linjam) Daerah Kerja (Daker) Makkah, Wagirun Tupan Towinangun, menuturkan awalnya petugas Linjam Sektor 08 melihat empat orang yang mencurigakan. Keempatnya turun dari mobil dengan kondisi sudah berpakaian ihram. Mereka mengaku petugas haji, kata Wagirun setelah apel upacara pagi di kantor Daker Makkah, Jarwal, Makkah, Arab Saudi, Jumat (19/08/2016).

Dengan berlagak seperti normalnya petugas haji, keempatnya langsung berbaur dengan jamaah kloter SOC-01 yang saat itu baru datang dari Madinah pada Kamis (18/08/2016) siang. Situasinya saat itu kacau karena jemaah baru turun, katanya.

Namun, petugas linjam sektor terus menempel keempatnya. Ketika ditanya, keempat orang asal Indonesia itu memberikan jawaban yang berbelit-belit dan berubah-ubah.  "Awalnya mengaku petugas sektor, lalu ngakunya petugas daker," katanya. "Mereka ngaku orang Kemenag, tapi orang Kemenag tak ada yang tahu."

Ketika petugas sektor sedang menanyai mereka, pihak Maktab (lembaga yang mewakili Arab Saudi dalam urusan haji) menelepon pihak kepolisian."Kita belum sempat menginterogasi maksud kedatangan keempatnya, karena polisi sudah datang dan langsung menahan mereka," katanya. "Dugaan sementara adalah penyusupan."

Mengantisipasi hal tersebut agar tidak terjadi lagi, Wagirun mengingatkan agar para jemaah harus lebih solid dan saling mengenal satu sama lain sehingga tahu jika ada penyusup atau orang asing tak dikenal.

Sebelumnya jamaah telah dihimbau untuk tidak menerima tamu di kamar hotel. Juga agar setiap kerabat yang berkunjung diharapkan diterima di lobi hotel mengingat setiap pemondokan telah difasilitasi dengan lobi.

Hal ini juga mempertimbangkan dari setiap kamar yang menampung lebih dari satu jemaah, jadi himbauan untuk tidak menerima tamu di kamar juga ditujukan agar tidak mengganggu kenyamanan jemaah lain.

Pada kesempatan yang sama Wagirun juga mengimbau jamaah untuk tidak melakukan foto selfie di fasilitas-fasilitas strategis Arab Saudi dan mematuhi tanda-tanda dilarang berfoto. Hal ini dilakukan agar Jemaah haji tidak berurusan dengan pihak aparat keamanan.

"Ini untuk menghindari berurusan dengan aparat," katanya. (mrz/dbs)

 

 


Back to Top