Promosikan Produk Halal, MUI Terima Penghargaan dari Jepang

gomuslim.co.id- Baru-baru ini, Ketua Dewan Pertimbangan Majelis Ulama Indonesia (MUI) Pusat menerima penghargaan dari Menteri Luar Negeri Jepang, Fumio Kishida. Penyerahan penghargaan tersebut diwakili oleh Duta Besar Jepang untuk Indonesia, Yasuaki Tanizaki, bertempat di kediamannya, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan. Penghargaan ini merupakan wujud penghormatan Menteri Luar Negeri Jepang kepada orang-orang maupun organisasi yang dinilai memberikan dedikasinya untuk satu bidang tertentu. Penerima penghargaan ini meliputi 142 individu dan 31 organisasi di seluruh dunia.  
 
Dalam hal ini, Din Syamsudin dinilai berkontribusi besar terhadap hubungan komunikasi yang baik Indonesia dengan Jepang. Ia kerap mempromosikan produk makanan berlabel halal di Jepang. Kemudian, sebagai Presiden Asian Conference on Religion and Peace (ACRP) sebuah organisasi yang diikuti 22 negara, yang berpusat di Tokyo, Jepang ini Din berperan aktif dalam mempromosikan kegiatan-kegiatan positif terkait pembangunan perdamaian dunia, dialog antar agama dan peradaban manusia baik di dalam maupun di luar negeri.
 
"Kami sadar banyak orang Indonesia datang ke Jepang kesulitan mencari restoran yang menyediakan makanan yang halal. Oleh karena itu, saya berusaha memperbaikinya. Bukan cuma untuk menunjang pariwisata kami, tetapi sebagai bukti pengertian kami terhadap orang Indonesia," ungkap Tanizaki.
 
Terkait sertifikasi halal, Jepang sendiri telah bekerja sama dengan lembagai pemberi sertifikat halal, diantaranya dari Malaysia dan termasuk juga meminta saran dari Indonesia dalam hal ini PP Muhamadiyah. Menurut Tanizaki, penghargaan ini sudah sepantasnya diterima Din.  Karena, Din dinilai berjasa dalam hal memberikan pemahaman dan pengenalan yang baik kepada masyarakat Jepang soal Islam yang damai.
 
Bukan kali ini saja, Din Syamsudin menerima penghargaan, tercatat penghargaan yang ia terima, diantaranya, Award of First Degree (Al-Wisām li ad-Darajah al-Ūla) dari Kerajaan Jordan, Muslim Figure Award 1433 H dari State of Penang, Malaysia, 2012,  dan Ordine della stella d` Italia dari Pemerintah Italia, Oktober 2013.
 
Din yang juga menjabat Ketua Center for Dialogue and Cooperation among Civilisations ini lagi-lagi merasa tersanjung dengan penghargaan yang ia terima. “Saya sangat berterima kasih diberikan penghargaan ini. Tapi sejujurnya saya merasa belum optimal dalam berkontribusi secara penuh. Harapan saya, apa yang telah kita lakukan semoga selalu berguna,” tutur Din.
 
Selanjutnya Din menguraikan bahwa Jepang bersama Indonesia memegang peranan penting dalam menciptakan keamanan regional dan internasional. Din yang juga Ketua World Peace Forum ini memberikan apresiasi dan memuji harmonisasi masyarakat Jepang. Karena keterbukaan Jepang untuk menerima masyarakat Muslim dengan menjalankan regulasi untuk Muslim, seperti menyajikan makanan halal di Jepang.
 
Din pun menyatakan kekegumannya pada masyarakat Jepang yang terlihat menjalankan beberapa nilai Islam. “Selama kita ke Jepang, bisa melihat Islam di Jepang. Dan kehidupan masyarakat Jepang sangat Islami. Termasuk Kebersihan, kedisiplinan waktu. Semua itu kan nilai-nilai ajaran Islam,” tandas Din. Begitu juga dengan Tanizaki, ia pun menyatakan kekagumannya terhadap bangsa Indonesia yang memiliki keberagaman suku, bahasa, dan bangsa.
 
Sementara itu, Tanizaki menyampaikan bahwa ada peningkatan kunjungan wisatawan asal Indonesia ke Jepang. Beberapa tahun belakangan, Negeri Matahari Terbit ini memang memproduksi banyak sekali makanan halal. Tentu saja, hal itu berpengaruh signifikan terhadap peningkatan jumlah wisatawan dari Indonesia.
 
“Tahun lalu jumlahnya 200 ribu orang. Namun pada bulan September 2016 ini jumlahnya lebih meningkat. Diperkirakan lonjakan wisatawan Indonesia ke Jepang akan mencapai 30 persen,” terang Tanizaki.
 
Lebih jauh, Tanizaki pun mengatakan, "kami bingung bagaimana Indonesia bisa tetap stabil dan positif di tengah dunia yang semakin memburuk, perang di mana-mana. Indonesia menjadi negara yang utuh padahal ada begitu banyak perbedaan, tapi bisa tetap rukun. Itu salah satu hal yang kami pelajari dari Bapak Din Syamsudin.”
 
Din juga dianggap berjasa berkontribusi besar dalam meningkatkan saling pengertian antara masyarakat Jepang dan Muslim melalui berbagai seminar dan lokakarya seperti yang telah terselenggara di Nara, Kyoto, Tokyo. (iys/dbs)                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                               
 
 
 
 

Back to Top