PPPA Daarul Qur'an Bagikan Sejuta Alquran Hafalan ke Penjuru Nusantara

gomuslim.co.id- Sejuta Alquran untuk penghafal Alquran ke Rumah Tahfizh  se-Indonesia mulai didistribusikan oleh  Program Pembibitan Penghafal Alquran (PPPA) Daarul Quran kepada penghafal Alquran ke Rumah Tahfizh  se-Indonesia. Acara pelapasan dipusatkan di Graha Daarul Quran Kawasan Bisnis CBD Ciledug, Tangerang, Banten, Jumat (03/03/2017). 

Acara tersebut dihadiri Direktur Utama PPPA Daarul Qur'an Muhammad Anwar Sani, Direktur Utama PPPA Daarul Qur'an Bisnis Nusantara Tarmizi Ashidiq, Direktur Eksekutif PPPA Daarul Qur'an Darmawan Eko Setiadi, General Manager Rumah Tahfizh Center Sholehuddin Al Hafizh dan General Manager Program Pendayagunaan PPPA Daarul Qur'an Jahidin. 

Mushaf Alquran ini didesain khusus dengan beberapa metode untuk memudahkan para santri dan orang yang ingin menghafal Alquran. Program ini tak lepas dari ikhtiar PPPA ''Membangun Indonesia dengan Alquran''.

Direktur Utama PPPA Daarul Qur’an, Muhammad Anwar Sani mengatakan, Alquran akan diberikan kepada santri yang punya hafalan paling sedikit satu juz. “Hal ini bertujuan agar para santri terdorong untuk terus meningkatkan hafalannya,” ujar Sani. 

Selain itu untuk menghafal juz-juz selanjutnya, santri bisa belajar dengan beberapa metode yang sudah ada di dalam Alquran ini. ''Insya Allah, dapat meringankan mereka menghafal,” pungkasnya.

Ada sebanyak 19 ribu santri di 806 Rumah Tahfidz yang tersebar di seluruh penjuru Nusantara akan mendapatkan 40 ribu eksemplar Alquran hafalan dan setiap bulannya Alquran akan disebar sebanyak 3.000 mushaf.

Ustadz Anwar Sani menyebutkan produksi Sejuta Alquran  Hafalan masih terus berjalan. Apalagi mengingat, saat ini rumah tahfizh  baru ada di 122 kabupaten. Sementara, target PPPA pada 2017 ini adalah membangun rumah tahfizh di 514 kabupaten dan menambah jaringan rumah tahfizh luar negeri.

"Bagi yang ingin berpartisipasi, satu mushaf Alquran hafalan ini senilai Rp 55.000 sudah termasuk biaya distribusi. Target kami mendistribusikan satu juta Alquran hafalan sehingga akan semakin banyak lahir penghafal-penghafal Alquran di Indonesia" harap Sani.

Pengasuh Pondok Pesanren Daarul Qur'an Ustadz  Yusuf Mansur mengatakan,  pada  tahap awal pihaknya baru mendistribusikan sebanyak 40 ribu mushaf Alquran. ''Alhamdulillah, hari ini, 40 ribu Alquran  hafalan mulai disebarkan ke rumah-rumah tahfizh  di wilayah Jakarta, Bogor, Depok, Tangerang, Bekasi (Jabodetabek),” pungkasnya

Sementara untuk Pulau Jawa, Sumatera, hingga Papua, pengiriman Alquran  dilakukan pekan depan. Target kami,  pembagian Alquran rampung hingga akhir Maret ini.

Yusuf Mansur mengakui bagi sebagian masyarakat Muslim di Tanah Air,  untuk membeli Alquran masih sangat berat. ''Kita ketahui bagi sebagian orang,  membeli Alquran adalah barang mahal mengingat Alquran mahal. Padahal ada mushaf yang paling murah hanya Rp 20 ribu sampai ratusan ribu rupiah. Apalagi Alquran Braille yang harganya kisaran Rp 1 juta sampai Rp 2 juta,'' tuturnya. (nat/dbs)


Back to Top