Gaet Pattani College, Kemenag Buka Akses Santri untuk Belajar Agribisnis di Thailand

gomuslim.co.id- Kini akses santri belajar agribisnis di Thailand semakin terbuka. Hal ini berkaitan dengan inisiasi kerja sama antara Kementerian Agama RI dengan Pattani College Thailand.

Informasi ini disampaikan oleh Kepala Sub Direktorat (Kasubdit) Pendidikan Pesantren Ainur Rofiq usai menghadiri wisuda 12 santri Indonesia yang dikirim Kementerian Agama sejak 2014 untuk mengikuti pendidikan D3 Agribisnis di Pattani Fisheries and Agricultural Technology College, Pattani. Prosesi wisuda tersebut digelar pada Jumat (31/03/2017) di Distrik Nongchik, Pattani, Thailand.

Dalam kesempatan tersebut hadir juga dalam kesempatan ini Konsul RI Songkhla Tri Yogo bersama atase Pendidikan Wenny. Selepas wisuda, mereka akan melanjutkan pendidikan jenjang S1 di Rajamangala University of Tecnology Srivijaya, Thung Yai District, Nakhon Si Thammarat 80240, Thailand.

Menurut Rofiq, Direktur Pattani College Preecha Watasart dalam sambutannya menawarkan kerjasama exchange programe untuk diploma pertanian bagi santri pondok pesantren. Lembaga tersebut siap menerima 20 pelajar Indonesia setiap tahun yang sudah terseleksi untuk belajar selama satu tahun di kampusnya.

"Di sini mereka bisa belajar agrikultur, fish processing, atau fishery. Selanjutnya mereka bisa menyelesaikan studi lanjutannya di Tanah Air," kata Rofiq.

Adapun, pengiriman santri Indonesia untuk belajar agribisnis di Thailand merupakan tindak lanjut dari kerjasama antara Pemerintah Indonesia dengan Southern Border Provincial Administrative Center (SBPAC) sejak 2014. SBPAC merupakan badan khusus yang dibentuk Pemerintah Thailand untuk mengelola beberapa Provinsi di Thailand Selatan yang berbatasan dengan Malaysia.

Selama belajar di Thailand, lanjut Rofiq, para santri memperoleh prestasi membanggakan. Mereka berhasil meraih medali emas dan perak dalam perlombaan yang diadakan organisasi pelajar Thailand, Future Farmer of Thailand (FFT) di Provinsi Tak, Thailand Utara.

"Santri Indonesia memang tidak hanya pandai mengaji, tapi ternyata juga bisa menguasai ilmu agribinis. Buktinya, mereka langsung diterima di Universitas untuk melanjutkan ke jenjang S1," tambahnya.

Salah satu wisudawan santri putri Izza Nur Layla mengungkapkan kebahagiannya telah lulus di Kampus ini. Izza adalah satu-satunya santri putri peserta program ini. Dia mengaku bercita-cita megembangkan agribisnis organik setamat dari universitas kelak.

Santri asal Pesantren Nurul Islam Jember ini mengaku prihatin dengan banyaknya pengangguran di Indonesia. Karenanya, ia hendak mengembangkan bisnis organik agar bisa menciptakan lapangan kerja.

Konsul RI Songkhla Tri Yogo mengatakan, minat warga muslim Thailand Selatan untuk melanjutkan pendidikan di Indonesia sangat tinggi. "Setiap tahun sekitar dua ribu warga Thailand Selatan pergi ke Indonesia untuk belajar," ujarnya.

Selain itu, ia berharap Kemenag terus meningkatkan kerjasama dan serta koordinasi dengan Konsul sehingga lebih banyak lagi warga yang bisa dilayani. (fau/kemenag) 


Back to Top