Komite Ekonomi dan Industri: Roadmap Industri Produk Halal di Indonesia Perlu Dikembangkan

gomuslim.co.id- Keberadaan umat Muslim yang mayoritas di Indonesia menjadi salah potensi terbesar bagi industri halal. Namun, berdasarkan data Kementerian Agama, produk bersertifikasi halal di Indonesia diperkirakan baru 26 persen dari produk yang terdaftar di BPOM.

Karena itu, untuk mendorong industri halal di Indonesia, Komite Ekonomi dan Industri (KEIN) pun tengah menyusun roadmap industri halal agar pasar halal Indonesia memiliki arah pengembangan yang jelas.

Anggota KEIN Aries Mufti, mengatakan dalam roadmap tersebut nantinya akan memuat pengembangan pasar halal untuk pertanian, kelautan, industri kreatif dan pariwisata. “Draft sudah ada cuma belum resmi karena ada pergolakan global,” kata Aries.

Aries menambahkan, pihaknya akan terus menggandeng para pemangku kepentingan industri halal untuk mendiskusikan roadmap industri halal, mulai dari pemerintah, KEIN, MUI, dan lainnya. Ia pun mengungkapkan alasan mengapa empat sektor dalam draft roadmap akan menjadi sektor utama pengembangan industri halal di Indonesia.

“Apa sih yang banyak dipakai, kalau makanan bicara agroculture dan marine, itu sumber daya alam (SDA) Indonesia luar biasa jadi bisa buat bahan makanan. Untuk olahannya, maka bisa pasok SDA ke industri halal Cina, Korea, dan Jepang. Wisata halal di Indonesia ada Lombok yang penghargaan pariwisata halal, tapi harusnya yang jadi destinasi halal kan di seluruh wilayah Indonesia,” papar Aries.

Sedangkan, belanja penduduk Muslim pada produk barang dan jasa halal, berdasarkan data Thomson Reuters lebih dari 1,9 triliun dolar AS pada 2015, naik enam persen dari tahun sebelumnya. Namun, skor indikator ekonomi Islam Indonesia di tingkat global masih berada di urutan ke-10.

Seperti yang diketahui, pasar halal dunia pada 2015 sebesar US$1,9 triliun, atau setara Rp25.264 triliun. Angka ini diprediksi meningkat menjadi US$3 triliun, setara Rp39.890 triliun pada 2021. (nat/dbs)

 


Back to Top