Arsitektur Klasik dan Modern Hiasi Masjid Faisal di Pakistan

gomuslim.co.id- Peradaban Islam telah melahirkan banyak karya arsitektur agung yang indah dan menawan di penjuru dunia. Tidak hanya pada era klasik, di zaman modern sekarang.

Salah satu contohnya adalah Masjid Faisal yang terletak di Kota Islamabad, Pakistan. Bangunan ibadah ini bisa dikatakan menjadi salah satu mahakarya arsitektur Islami yang mengusung tampilan modern saat ini.

Jika kebanyakan masjid selalu diidentikkan dengan kubah melengkung serta ornamen bulan sabit dan bintang menghiasi bagian puncaknya, Masjid Faisal tidak demikian. Masjid ini dibangun tanpa menggunakan elemen-elemen tradisional tersebut.

Seperti dilansir dari publikasi Mvslim, tampilan luar Masjid Faisal lebih menonjolkan garis yang tegas dan minim sekali lengkungan seperti lazimnya masjid. Bentuk atap masjid ini menyerupai empat buah limas segitiga yang saling berpadu.

Salah seorang pengamat budaya asal Pakistan, Ahmad Junaid, menjelaskan gaya arsitektur yang unik tersebut terinspirasi dari tenda suku Badui.

"Komunitas Badui adalah suku nomaden yang hidup di Jazirah Arab.Cara mereka menjalani kehidupan terbilang cukup kompleks, namun alami. Mereka menggunakan tenda sebagai tempat bernaung sehari-hari," papar Ahmad.

Sesuai namanya, pembangunan masjid ini diprakarsai dan didanai oleh Raja Faisal bin Abdulaziz dari Arab Saudi. Rumah ibadah tersebut sengaja didirikan sang raja sebagai hadiah untuk rakyat Pakistan.

Sementara itu, Masjid Faisal dirancang oleh arsitek asal Turki, Vedat Dalo kay. Bangunan megah ini rampung dibangun pada 1986 dan sempat menjadi masjid keempat paling besar di dunia, setelah Masjid al-Haram di Makkah, Masjid Nabawi di Madinah, dan Masjid Istiqlal di Jakarta. Kemudian, tujuh tahun berikutnya, gelar tersebut akhirnya direbut oleh Masjid Hassan II di Maroko yang pembangunannya rampung pada 1993.

Masjid Faisal dibangun di atas sebidang tanah di dataran tinggi yang menawarkan pemandangan indah di kaki pegunungan Himalaya. Struktur berbentuk tenda mencakup ruang shalat utama yang dihiasi marmer dan ragam mosaik.

Hal menarik lainnya masjid ini bisa menampung 10 ribu orang di dalam bangunannya. Jika dikombinasikan lagi dengan halaman depan dan pekarangan rumput yang ada di sekitarnya, kapasitas Masjid Faisal secara keseluruhan adalah 250 ribu orang.

Tak hanya itu, dalam kompleks masjid ini terdapat perpustakaan, ruang kuliah, museum, dan kafe. Masjid tersebut juga pernah menjadi kampus lama Universitas Islam Internasional. Bahkan, sampai hari ini, Masjid Faisal terus menjadi simbol kebanggaan Muslim Pakistan.

Pada awal pendiriannya, masjid ini sempat menuai banyak kritik dari kalangan Muslim konservatif karena gaya arsitekturnya yang tak lazim itu. Namun, kritik tersebut akhirnya mereda hingga bangunan ibadah ini selesai dibangun dan keindahan yang disajikannya tampak semakin jelas. (nat/mvslim/dbs/foto:mvslim)


Back to Top