Ongkos Haji Tahun Ini Jadi Pembahasan Panja BPIH

gomuslim.co.id- Pelaksanaan ibadah haji masih beberapa bulan lagi. Namun, pemerintah sudah mulai membahas sejumlah persiapan, salah satunya tentang biaya haji tahun ini. Pembahasan perdana tentang ongkos yang harus dikeluarkan jemaah ini dilakukan Panitia Kerja (Panja) Biaya Penyelenggaraan Ibadah Haji (BPIH) di DPR, Kamis (01/02/2018).

Dirjen Penyelenggaraan Haji dan Umrah sekaligus Ketua Panja Pemerintah, Nizar Ali mengatakan pemerintah mengajukan kenaikan biaya haji tahun 2018M kepada Komisi VIII DPR RI sebesar Rp900 ribu. "Hal ini salah satunya karena dampak pengenanan Pajak Penambahan Nilai sebesar 5 persen yang diberlakukan pemerintah Arab Saudi untuk seluruh produk barang dan jasa," ujarnya.

Nizar menambahkan biaya operasional di Arab Saudi kini secara umum naik, baik pada aspek akomodasi, konsumsi, maupun transportasi. Meski demikian, Nizar memastikan tidak ada pengurangan layanan bagi jamaah haji selama di Arab Saudi.

Dengan adanya kenaikkan tersebut biaya haji diperkirakan naik rata-rata menjadi Rp 35.790.982. Sementara rerata biaya haji tahun 2017,  sebesar Rp 34.890,312. Usulan pemerintah ini masih terus akan dibahas secara intensif antara Kementerian Agama dengan Komisi VIII DPR RI. Biaya haji yang diusulkan ke DPR belum final. Kemungkinan biaya haji lebih rendah pun masih terbuka.

"Nanti dalam negosiasi harga bisa dilakukan oleh tim yang ke sana. Mereka bisa atau tidak menekan harga akomodasi, konsumsi, dan transportasi. Kalau itu bisa, artinya bisa ditekan lagi (biayanya)," kata Nizar.

Sementara itu, Ketua Panja DPR saat ini adalah Noor Achmad. Ia merupakan Wakil Ketua Komisi VIII DPR RI. (njs/kemenag/dbs/foto:pesawatilustrasi)

 


Back to Top