Museum Pertama Rakyat Palestina Resmi Dibuka di Washington DC

gomuslim.co.id - Baru-baru ini, Museum Rakyat Palestina membuka pintunya di Washington, DC. Ini adalah Museum Palestina pertama di kota dan didedikasikan untuk menceritakan kisah-kisah orang-orang Palestina, memamerkan karya seni dan dokumentasi sejarah dan budaya mereka melalui kontribusi di seluruh dunia.

"Ini adalah museum tempat orang diperkenalkan dengan kisah Palestina dan orang-orang Palestina sebagai manusia, bukan sebagai berita," kata Nassar Farsakh, ketua museum.

Bagaimana ini dimulai

"Ketika saya datang ke DC pada tahun 2011, saya benar-benar kagum dengan museum dan monumen dan peringatan di kota, dan pada saat yang sama, saya tersesat karena saya tidak dapat menemukan tempat di mana kisah Palestina telah diceritakan," Kata Nassar.

Pada 2014, ia muncul dengan ide untuk museum Palestina yang kemudian berkembang menjadi pertunjukan keliling. Dia akhirnya menghabiskan beberapa tahun bekerja untuk mencapai visinya yang terakhir tentang sebuah museum, dan bukan sekadar pameran. Tetapi di samping perjuangan lain menghadapi wajah baru, ia juga menghadapi perlawanan kolektif terhadap gagasan itu. "Banyak orang berkata, 'Tidak, ini tidak akan terjadi,'" katanya.

Dia menambahkan komunitas Arab-Amerika merasakan betapa sulitnya melakukan percakapan tentang Palestina yang adil dan seimbang.

Donatur yang mendukung

Butuh waktu, tetapi para pendiri mampu membangun fondasi dukungan yang kuat. Mereka mengklaim bahwa sekitar setengah dari dana untuk museum berasal dari donor individu, dan barang-barang yang diberikan kepada mereka menunjukkan kepercayaan yang kuat yang diberikan pada kemampuan mereka untuk menceritakan kisah Palestina.

“Kami menyadari bahwa kami memiliki peran kepemimpinan untuk dimainkan di komunitas kami, untuk memberi mereka keberanian untuk membayangkan, memiliki harapan dan memiliki visi itu,” katanya.

 

Baca juga:

Relawan Muslim di Washington DC Bagikan Makanan untuk Tunawisma

 

Washington adalah rumah alami untuk proyek tersebut, menurut Nassar.

"Begitu banyak orang datang ke DC untuk berbagi kisah mereka. Kami ingin kisah kami diceritakan tidak hanya sekali, bukan sebagai acara, tetapi berulang kali. Semoga meuseum ini menjadi ruang di mana orang bisa datang terus menerus untuk mendengarkan suara kami,” harap Nassar.

Museum

Koleksinya dapat ditemukan di ruang utama di lantai pertama sebuah rumah bertingkat di barat laut DC. Ruang itu disumbangkan oleh sebuah keluarga, dan akan menjadi rumah untuk dua tahun mendatang. Karya-karya kaca dan vas kuno yang berusia satu abad juga dipajang, serta edisi National Geographic dari tahun 1914 di mana “Tanah Suci” dan tradisi pertanian Palestina dibahas.

Jika Anda meninggalkan pameran permanen yang Anda temukan di Wall of Fame, itu adalah kumpulan potret para feminis, cendekiawan, wirausahawan Palestina dan banyak lagi, yang menunjukkan dampak diaspora terhadap dunia. Ada juga beragam plakat yang tergantung di dinding, menjelaskan sisi sejarah negara itu, termasuk Nakba dan diaspora Palestina modern.

Tim di belakang museum melakukan banyak upaya untuk memasukkan sebanyak mungkin representasi identitas Palestina, untuk memastikan potret mereka komprehensif. Mereka melakukan itu dengan bertemu anggota komunitas Palestina ..

Tim ingin membawa perubahan besar dalam bagaimana Barat mendekati debat politik yang mengelilingi Palestina, sementara juga memberi para imigran dari Palestina tempat untuk bercerita dengan menghubungkan masyarakat dengan seni dan pengalaman Palestina.

"Ini adalah satu hal yang akan memiliki dampak terbesar pada perubahan percakapan. Tujuan dan visi kami tidak lain adalah merombak pembicaraan tentang Palestina dan museum ini adalah tempat untuk melakukannya. (fau/mvslim)

 

 

Baca juga:

Pemilik Restoran Halal di Washington Ini Beri Makanan Gratis untuk Ribuan Tunawisma


Back to Top