#HUTRI74

Peringati HUT RI, Pemkot Sukabumi Gelar Festival Bubur Ayam

gomuslim.co.id - Festival makan bubur ayam gratis dengan mengerahkan 50 gerobak dari penjual bubur ayam dijadikan salah satu upaya Kota Sukabumi, Jawa Barat mendongkrak ekonomi masyarakat sekaligus menggaet wisatawan pecinta kuliner.

“Festival yang kami gelar tepat di Hari Ulang Tahun (HUT) ke-74 RI di Lapang Merdeka Kota Sukabumi, tidak hanya sebatas menyemarakkan Dirgahayu RI dan menghibur masyarakat, tetapi tujuan lainnya untuk mendongkrak ekonomi warga Sukabum,” kata Kapolres Sukabumi Kota AKBP Susatyo Purnomo Condro di Sukabumi, Ahad, (18/08/2019).

Ribuan warga yang hadir dalam acara tersebut tentunya bukan hanya dari dalam Sukabumi. Festival tersebut menjadi ajang promosi dan mengenalkan kelezatan bubur ayam Sukabumi yang mempunyai cita rasa tersendiri. Dipilihnya bubur ayam menjadi kuliner utama di festival perayaan Hari Kemerdekaan ke-74 RI ini karena sudah menjadi kearifan lokal.

Selama ini, bubur ayam tersebut dimakan hanya untuk sarapan saja, tetapi di Sukabumi tidak hanya pagi saja, siang, sore hingga malam masyarakat bisa menikmatinya. Selain itu, di setiap penjuru Kota Sukabumi pun dengan mudah ditemui bubur ayam baik yang mangkal dengan gerobak ataupun membuka kios dan rumah makan khusus menu bubur ayam.

Harganya pun tentunya terjangkau seluruh kalangan, pembeli tinggal memilih saja sesuai dengan selera. “Tentunya di Hari Kemerdekaan ini kami pun ingin membagi kebahagiaan dengan masyarakat dengan cara menyantap bubur ayam gratis, sekaligus memperkenalkan penjual bubur ayam yang membuka usahanya di wilayah hukum kami,” ujarnya.

Susatyo mengatakan festival tersebut diberi nama Bubur Ayam Merdeka dengan tujuan ingin menampilkan wajah Polres Sukabumi Kota yang ramah dan menyenangkan seperti layaknya penjual bubur. Mereka hadir setiap hari mulai dari pagi, siang, sore hingga malam, sesuai dengan motor pelayanan kami terhadap masyarakat.

Walikota Sukabumi Achmad Fahmi mengatakan, kemeriahan dalam momen hari kemerdekaan ini bisa terwujud karena adanya kolaborasi antara semua pihak.

“Semoga dengan semangat kemerdekaan bisa menjadikan Sukabumi lebih baik, da diharapkan festival ini bisa digelar setiap tahun sehingga menjadi kalender event wisata,” jelasnya.

Selain itu, lanjut Walikota, dipilihnya bubur sebagai acara festival, karena bagian dari kearifan lokal dan merupakan wisata kuloiner yang mudah didapat, harganya terjangkau, rasanya juga enak dan bubur ayam merupakan kuliner yang merakyat. Karena Bubur ayam selalu tersaji pada pagi, siang, dan malam sehingga selalu bisa memenuhi kebutuhan makan warga secara maksimal.

Pada festival ini, para tukang bubur membentuk formasi 17, 8, dan 45 di Lapang Merdeka Sukabumi. Salah seorang warga Malida menambahkan kegiatan tersebut baru pertama kali ada di Kota Sukabumi. Ia mengaku senang karena bisa mencicipi sekaligus menikmati bubur ayam khas Sukabumi.

“Rasanya memang tidak ada duanya, bahkan lebih terasa kelezatannya jika dibandingkan bubur dari luar Sukabumi. Pastinya saya akan ketagihan untuk menyantap bubur dari Sukabumi,” kata warga asal DKI Jakarta ini.  (pemkotskbmi/bisniswisata/dbs/foto: ilustrasi)

 

 

Baca juga:

Peringati Hari Kemerdekaan, Wisata Panti Ajak Anak Griya Yatim Belajar Bikin Kopi di Duta Kopi Indonesia


Back to Top