Menteri UEA: Negara Muslim Perlu Berinovasi dan Kembangkan Teknologi

gomuslim.co.id - Negara-negara Muslim harus beradaptasi dengan perubahan dalam inovasi dan teknologi guna mengimbangi dunia yang terus berubah. Hal demikian disampaikan oleh Menteri Pengembangan Kebudayaan dan Pengetahuan Uni Emirat Arab (UEA), Noura binti Mohammed Al Kaabi, dalam pidatonya di sesi ke-40 dewan eksekutif Organisasi Ilmu Pengetahuan, Pendidikan, dan Kebudayaan Islam (Isesco) di Abu Dhabi, Rabu (29/1/2020).

Pada kesempatan itu, ia membahas pentingnya kerja sama di antara negara-negara Islam untuk memenuhi kebutuhan masyarakat dalam pendidikan, budaya, dan sains. Menurutnya, pengembangan kemampuan manusia dalam hal kreativitas, inovasi dan menggunakan teknologi baru merupakan kuncinya.

 

Baca juga:

Asosiasi Pendidikan Bahasa Inggris Saudi Jadi Referensi Bagi 30 Ribu Guru

 

“Dunia Islam sedang melalui ruang lingkup perubahan yang mengharuskan kita beradaptasi dengan perubahan ini melalui inovasi, teknologi dan dialog, yang akan membantu kita menjunjung tinggi pilar inti agama kita,” kata Al Kaabi, yang juga mengetuai Komisi Nasional untuk Pendidikan, Kebudayaan dan Ilmu Pengetahuan, seperti dilansir dari publikasi Khaleej Times, Jumat (31/1/2020).

Ia melanjutkan, Negara-Negara Islam harus fokus pada pengembangan manusia dengan mengintegrasikan teknologi dan inovasi baru dalam sistem pendidikan. Direktur Jenderal Isesco, Salim bin Mohammed Al Malik, mengatakan dunia Islam perlu mengembangkan mekanisme aksi untuk masa depan yang baru.

“Kami telah mengembangkan rencana strategis untuk mengubah Isesco menjadi organisasi yang sangat baik dan efisien dalam menegakkan nilai-nilai dan prinsip-prinsip Islam dan sebagai suar pembangunan berkelanjutan di seluruh dunia,” kata Al Malik.

 

Baca juga:

Turki Lirik Indonesia Kembangkan Pesawat Jet Pertama Umat Islam

 

Ia menambahkan, negara-negara anggota telah secara aktif mendukung proyek-proyek pendidikan dan budaya. Bahkan, ia menargetkan Isesco akan memiliki anggaran tahunan sebesar 50 juta dolar pada akhir 2020 dan setengah miliar dolar pada akhir 2025.

Forum Isesco berlangsung selama dua hari. Forum ini bertujuan memperkuat kerja sama di antara negara-negara anggotanya dan memanfaatkan kolaborasi ini sebaik mungkin dalam mengembangkan pendidikan, sains, budaya, dan komunikasi. (Mr/rep/khaleejtimes)


Back to Top