Siap Digunakan, Ini Potret Ruang Isolasi COVID-19 Asrama Haji Pondok Gede

gomuslim.co.id – Kementerian Agama telah menyiapkan ruang isolasi bagi Pasien Dalam Pengawasan (PDP) Corona Virus Disease 2019 (COVID-19), di Asrama Haji Pondok Gede Jakarta. Kabarnya, ruang isolasi tersebut kini sudah siap digunakan. 

Ketua Gugus Tugas Pencegahan COVID-19 Kementerian Agama Ali Irfan mendampingi Plt Sekretaris Jenderal Kemenag Nizar meninjau langsung kesiapan penggunaan Gedung Utama Asrama Haji Jakarta sebagai Ruang Isolasi COVID-19. Turut meninjau, Sesditjen PHU Ramadhan dan Direktur Utama RS. Haji Jakarta Syarif Hasan beserta jajarannya.

Gedung Utama Asrama Haji Jakarta telah diserahkan Menag Fachrul Razi untuk digunakan sementara sebagai ruang isolasi COVID-19 kepada RS Haji Jakarta pada 22 Maret 2020. Sejak itu, dilakukan proses penyiapan.

“Saat ini, ruangan yang sudah dapat digunakan berjumlah lima ruang. Dan bukan tidak mungkin jika diperlukan akan terus ditambah,” ungkap Ali Irfan, Selasa (7/4/2020).

Ali menyampaikan, lima ruang isolasi itu untuk penanganan COVID-19 kelas medium. Apabila ada yang positif, maka akan dirujuk ke rumah sakit yang sudah dijadikan rujukan nasional. “Keberadaan ruang isolasi ini menjadi wujud peran RS. Haji Jakarta dan Kemenag untuk terlibat dalam penangangan COVID-19,” ungkapnya. 

Direktur Utama RS. Haji Jakarta Syarif Hasan, menjelaskan bahwa ruang isolasi yang disiapkan ini sudah sesuai standar Dinas Kesehatan DKI Jakarta, Kementerian Kesehatan, bahkan WHO.

 

Baca juga:

Akibat Corona, Kemenag Siapkan Dua Skema Penyelenggaraan Haji 2020

 

“Setiap pasien yang PDP menempati satu kamar satu tempat tidur. Tidak boleh digabung. Hingga standarisasi pelayanan kasus di bawah pengawasan tenaga kesehatan, secara umum dan spesifik, dapat lebih maksimal,” ungkap Syarif.

Ruang Isolasi yang dalam kondisi berat tetap berada di RS. Ruangan ini adalah ruang untuk PDP yang stabil, tidak mempunyai gejala, ataupun gejalan ringan. “Bagi pasien yang positif tetap dirujuk ke RS rujukan,” tandasnya.

Sebelumnya, salah satu dokter RS Haji yang juga anggota Gugus Tugas Pencegahan COVID-19 Kemenag dr. Mahesa mengatakan bahwa ruang isolasi disiapkan dengan fasilitas khusus.

Fasilitas itu antara lain ruangan dengan tekanan negatif, support obat-obatan dan nutrisi, serta proses koordinasi pemeriksaan SWAB. "Dilakukan juga pemantauan selama 24 jam sambil proses koordinasi rujukan ke RS Rujukan COVID-19," jelasnya.

"Setelah lima ruangan siap, tahap selanjutnya persiapan sembilan ruangan di lantai 1 - 2. Target sebenarnya ada 11 ruangan, tapi dua ruangan masih dalam proses perbaikan," lanjutnya.

Gedung Utama Asrama Haji Pondok Gede terdiri dari empat lantai. Menurut dr. Mahesa, lantai tiga akan digunakan untuk ruang istirahat petugas yang harus self isolation setelah kontak erat dengan pasien.

"Akan dievaluasi penambahan ruang perawatan di lantai 3-4 sesuai angka lonjakan pasien serta daya tampung RS Rujukan," pungkasnya. (kemenag)

 

Baca juga:

Kemenag Anggarkan Rp 300 Miliar Lebih untuk Penanganan COVID-19


Back to Top